Kitab Doa

Doa Agar Dimudahkan Berbuat Baik Dan Mencintai Orang Miskin

Doa Agar Dimudahkan Berbuat Baik Dan Mencintai Orang Miskin

اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ فِعْلَ الْخَيْرَاتِ وَتَرْكَ الْمُنْكَرَاتِ وَحُبَّ الْمَسَاكِينِ وَأَنْ تَغْفِرَ لِى وَتَرْحَمَنِى وَإِذَا أَرَدْتَ فِتْنَةَ قَوْمٍ فَتَوَفَّنِى غَيْرَ مَفْتُونٍ أَسْأَلُكَ حُبَّكَ وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ وَحُبَّ عَمَلٍ يُقَرِّبُ إِلَى حُبِّكَ

Terjemahan

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu untuk mudah melakukan kebaikan dan meninggalkan kemungkaran sdan aku memohon pada-Mu supaya mencintai orang miskin, ampunilah (dosa-dosa)ku, rahmatilah aku, jika Engkau menginginkan untuk menguji suatu kaum maka wafatkanlah aku dalam keadaan tidak terfitnah. Aku memohon agar dapat mencintai-Mu, mencintai orang-orang yang mencintai-Mu dan mencintai amal yang dapat mendekatkan diriku kepada cinta-Mu.

Transliterasi

Allahumma inni as-aluka fi’lal khairat wa tarkal munkaraat wa hubbal masaakiin, wa an taghfiralii wa tarhamanii, wa idza aradta fitnata qawmin fatawaffanii ghaira maftuunin. As-aluka hubbak wa hubba maa yuhibbuk wa hubba ‘amalan yuqarribu ilaa hubbik

Hadis Dan Keterangan

Daripada Mu’adz bin Jabal (Radiyallahu anhu) berkata, “Pada suatu pagi, Rasulullah ﷺ terhalang untuk menunaikan solat subuh bersama kami sehingga kami hampir melihat matahari (terbit). Lalu baginda keluar dengan cepat (untuk memimpin solat). Rasulullah ﷺ solat dan mempercepatkannya. Apabila baginda mengucapkan salam, baginda memanggil kami dengan suara yang keras dan bersabda, “Tetapkanlah saf-saf kalian seperti ini.” Kemudian baginda berpaling dan mendekati kami lalu baginda bersabda, “Aku akan menceritakan kepada kalian apa yang menghalangku daripada kalian pagi ini. Aku bangun pada tengah malam lalu aku berwudhu dan solat dengan semampuku, sehingga aku tertidur. Kemudian aku berada di hadapan Tuhanku yang Maha Suci dan Maha Tinggi dalam wujud yang sebaik-baiknya lalu Dia berkata, ‘Wahai Muhammad!’ Aku berkata, “Tuhanku!” Dia bertanya, ‘Tahukah kamu apa yang diperdebatkan oleh malaikat yang tertinggi?’ Aku berkata, “Tuhanku, aku tidak tahu.” Dia mengucapkan sebanyak tiga kali, aku melihat-Nya lalu Dia meletakkan tangan-Nya di antara bahuku dan aku merasakan dinginnya hujung jari-Nya diantara dadaku. Kemudian segala-galanya didedahkan untukku dan aku mengetahuinya.” Dia bertanya, ‘Wahai Muhammad.’ Aku menjawab “Tuhanku!” Dia bertanya, ‘Tahukah kamu apa yang diperdebatkan oleh malaikat yang tertinggi?’ Aku menjawab, “Tentang penebus (dosa).” Dia bertanya, ‘Dan apakah mereka?’ Aku menjawab, “Memperbanyakkan langkah menuju (solat) berjemaah, menunggu waktu solat setelah solat, menyempurnakan wudhu ketika dalam kesulitan.” Dia berkata, ‘Kemudian apa lagi?’ Aku berkata, “Memberi makan kepada orang lain, lemah lembut dalam ucapan, dan solat pada waktu malam ketika manusia sedang tidur.” Dia berfirman, ‘Mohonlah, ucapkan (seperti di atas).’ Rasulullah ﷺ bersabda, “Sesungguhnya itu benar, maka pelajarilah dan pelajarilah.”

(Riwayat at-Tirmidzi no.3235)